Posted by: pimbem | September 5, 2008

Will it be the future?

Akhirnya hr ini aq pake gigi palsu. Ya nantila kpn2 foto giginya kulansir. Hehehe berasa-artis.com. Hari ini krn terlalu shock dgn kejadian pagi ini, aq hampir lupa menemui periodonthistku, Dr Esqi. Berbekal ongkos ojek pp 15rb aq ke Ladokgi. Untungnya blm tutup, aq pasien terakhir loh, Ladokgi yg biasanya rame dgn pasien ketika aq kesana udah sepi sekali. 3 gigi palsu seharga Rp. 1.100.000 yg kupake ini, ternyata lumayan nyaman. Alhamdulillah, pilihanku kurasa tepat, tidak menggunakan yg berbahan acrylic ato logam. Ya Allah Ya tuhanku, mudah2an nanti pas dipake maem aq ga mengalami kesulitan yg berarti. Amin.

Pagi ini aq telat bangun. Seperti biasa malesku kumat lg. Kumat? Bukannya dr dulu emang udah males da??!! Hehehe… seperti hr2 kmrn, hbs maem sahur dan sholat subuh aq nyetel alarm ke jam 6.15 krn itung2anku setelah terbangun oleh alarm aq msh balik ke pulau kapuk buat tidur2an dan bangun lg 15 menit kemudian. Tak dinyana, pagi ini tidur ronde ketigaku bablas. Aq bangun jam 7.15!! Whoala… jam ktrku selama puasa kan 7.15. Waduh, bakalan merah absenku. Yo wis lah gpp. Kenapa ga sms tmn ktr ato si mas aja da trus nitip nyeklok? hmm…definitely not!. Bukan krn ini bulan puasa loh ya, tp semenjak mendapat pencerahan kl titip menitip absen itu ga jauh beda sm org2 yg melakukan aksi suap menyuap entah dimana mk aq mutusin ga akan pnh nitip ato dititipin absen lg. Sepanjang jalan menuju ktr aq nyantai banget bahkan cuek melewati lobi depan, meski sempat papasan dgn ibu yg biasa monitoring absen di ktrku, ya mo gmn lg, emang telat. Eh nasibku kali ini lg baik, entah knp hr ini ada yg berbaik hati nyeklokin absenku.Horeee! Aq ga minta loh ya 😀

Baru duduk sebentar, sebuah telpon mengagetkanku. Panggilan dari sesorang yg selama ini telah kutunggu. Jantungku sempat berdetak kencang, mudah2an ini kabar baik. Ternyata aq dipanggil untuk menemuinya krn ada seseorang yg ingin mengobrol dngku, yah calon atasanku kelak. Selama setengah jam ia menanyaiku dan bercerita visi misi ke depannya gmn, bagaimana aq sbg org yg basic codingnya sm sekali ga ada, mesti mulai mengenal bhs pemrograman dan mcm2 database yg selama ini cm melintas di telingaku, ga pnh terpikir akan menggelutinya. Pfuuhh… mesti kerja keras kyknya. Mdh2an pilihanku ini ga salah dan aq bs menghadapi segala tantangan. Aq pasti bisa!.

Sbnrnya berat sekali melepaskan kenyamanan yg sehari2 kudapat di tmpt kerjaku skrg. Ga nyangka akan seperti ini. Sedikitpun ga pernah kepikiran kl aq bakalan ninggalin ini. Oh tuhan, sungguh, jalan ini lah satu2nya harapanku. Aq ingin segala penantian ini cepat berakhir walaupun konsekuensi yg kupilih ga akan mudah. Ketika si calon atasanku itu bercerita panjang lebar ttg ‘how we gonna work’ mataku seperti mulai berkaca2. Ketika aq melihat meja kerjaku yg skrg dan org2 di sekitarku, mataku jg mulai berkaca2. Ah, melankolis sekali aq ini. Mana semangatmu dulu ida? Mana semangatmu yg rela bljr sampe tgh malem demi nemuin apa itu client, server, html, gateway, etc, dan berhasil melewati tes IT dr org ITB yg dl mendengar namanya pun kau takut, hah! Mestinya aq bisa, aq pasti bisa!

Advertisements
Posted by: pimbem | September 4, 2008

Happy Fasting!

“Ya ALLAH wujudkan rindu kami pada bulan RAMADHAN yang penuh NIKMAT & BERKAH. Ya ALLAH besarkan jiwa kami untuk menyampaikan kata MAAF seraya berucap SELAMAT BERPUASA”.

Agak telat memang mengucapkan ini kepada teman2 sekalian tp beberapa hari ini aq bnr2 sibuk sekali. Hari pertama puasa diawali dgn telpon bertubi2 dari unit kerja krn tmt tanggal 1 September 2008, sistem email uker mengalami perubahan, akibatnya, sbg salah satu Email Administrator, telpon mejaku menjadi sasaran. Perusahaan tempatku bekerja skrg memiliki kurang lebih 4000 uker, 4/5nya Alhamdulillah telah berangsur kami pindahkan ke sistem baru sejak akhir 2007. Sisanya, yg merupakan unit kerja bertaraf besar, sejak senin kmrn baru dipindah. Sebenarnya pemberitahuan perihal ini telah kami lakukan 3 minggu yg lalu tp krn satu dan lain hal, pada hari H, petugas di uker seakan kelabakan dan membanjiri telpon mejaku dgn berbagai pertanyaan. Ah, hari pertama puasa kujalani dgn senyum, kadang bosen, dan sedikit stress. Senyum krn senang sekali rasanya mendengar bapak/ibu di uker mengucapkan terimakasih bila mrk berhasil kupandu, rasanya pahalaku di bulan Ramadhan ini jd berlipat ha ha ha. Terkadang bosen krn aq mesti mengulang kata2 yg sama apalagi jika petugasnya msh awam sekali dgn istilah browser dan @ (kdg2 aq mesti mengucapkan a keong ato ‘tekan yg di atas angka 2 pak/bu..’). Sedikit stress apabila ada uker yg sama sekali tidak mendapat surat pemberitahuan dr kami, pffuhh.. I’m look like a real helpdesk at that time krn mesti memandu dr awal. Benar2 melatih kesabaran. Bahkan pernah saking desperadonya memandu krn lebih dr seperempat jam ga kunjung sukses aq pun mengirim panduan by sms ke mrk, kerongkonganku rasanya kering. What a day!.

Hari kedua puasa aq ijin cuti krn menjemput ibuku di stasiun. Ibu, 2 minggu yg lalu pulang ke kampung halamannya di Lamongan krn berniat ziarah ke makam mbah merto (mbahku yg laki2) dan bude kartini (kakak perempuan ibu). Selain itu, ibu jg menjemput mbah semi (mbahku yg perempuan) buat diajak ke Palembang. Ibu dan mbah sengaja mampir ke kosku dulu, selain buat istirahat, ibu jg pingin ketemu si mas. Melihat dr dekat seperti apa pria yg sejak 2 thn lalu berkomitmen akan menjagaku. Aku lega krn ibu keliatannya ga ada masalah dgn pria pilihanku. Waktu si mbah nanya seperti apa calonku itu, ibu hanya bilang dewasa. Ya, pria 28 tahun ini sama sekali ga berubah, ketemu ibu pun tetap ga banyak komentar, sesekali bertanya tp banyakan diamnya.

Hari ketiga aq ngantor. Mas Uda Rizal, seniorku di ktr lgs menyambutku dan bilang..”ida, aq kmrn bnr2 capek nerima telpon dr cabang, 50-an..”. Gun, tmn berbagi telp mejaku jg ga mo kalah..”aq lebih capek, mesti menjadi operator telpon seharian…”. Hehehe sory guys udah ngerepotin, mdh2an semua amal kebaikannya dicatat oleh malaikat dan diberi hadiah yg setimpal dr Allah SWT. Amin.

Selepas sholat dhuhur kami mengantar ibu dan mbah ke terminal pulogadung. Jauhnya jarak dr benhil-pulogadung membuat ongkos taxi menjadi ga jauh beda dgn ongkos jkt-plg ha ha ha. Alhamdulillah pagi ini, ibu dan mbah udah nyampe di rumah. Bertepatan dgn pilkada sumsel jd maudi libur. Adikku senang sekali menerima kiriman baju baru dariku. Hampir 1 koper ukuran sedang. Harga yg pantas untuk seorang anak 13 thn tp menjaga bapak dan ibu dgn penuh kasih. Kemarin malem ia marah besar ketika tahu ibu minum es blewah yg kubelikan di Pasar Benhil. Hehehe dek dek, maaf yo, ayuk lupo kl ibu dak boleh minum es 😆 😆

Posted by: pimbem | August 29, 2008

Busway dan 3 in one

I’m back!. Pfffuhh, setelah 4 hari mesti duduk manis di Ragunan, akhirnya aq bisa menyimpulkan sesuatu: ga ada komputer dan akses internet bnr2 musibah!. Cobaan terberat tentu saja setelah jam makan siang, duh, rasanya ngantuk banget, yg kebayang cuma guling dan kasur. Untunglah pemandangan melihat aksi peserta lain yg ga kalah ngantuknya membuat rasa kantukku hilang, sepertinya itu resep yg mujarab hihihi. Trainernya jg ga kalah akal, mgkn diliatnya peserta udah asyik dgn pikiran masing2 maka di hari kedua diadakan diskusi kelompok. Dan efeknya bnr2 dahsyat. Kami yg tadinya terkantuk-kantuk kontan saja menjadi bersemangat krn mesti berdiri dan memeras otak, berandai2 jika kami menjadi pimpinan proyek, apa yg mesti dilakukan, faktor2 apa saja yg mesti diperhitungkan, dsb.

Perjuangan mencapai Ragunan jg ga kalah seru. Jam setengah tujuh aq udah cabut dr kos. Berbekal uang 2000 aq melenggang kangkung ngikut ngantri di halte busway. Hosh hosh hosh… rasanya pegal sekali menelusuri jembatan busway Dukuh Atas yg panjangnya Naudzubilah min dzalik. Perjuangan masih berlanjut tatkala ikut berdesak2an demi mendapat tempat di bangku busway. Di hari terakhir ke Ragunan, ketika aq sedang mengantri, ada seorang bapak yg sepertinya mengambil kesempatan dalam kesempitan, menyenggolku dgn sengaja, aq ga bs tinggal diam, langsung aja tuh bapak brengsek kuplototin, dasar!.

2 hari yg lalu, berbarengan, si mas, Putri, dan Wisnu (sahabatku wkt kuliah) merayakan hari lahir. Hanya doa dan harapan yg baik2 yg bisa kuberikan kpd org2 terkasihku itu. Semoga dgn bertambahnya usia, tuhan semakin menyayangi mrk, dilimpahkan kesehatan, rejeki, dan kebahagiaan yg tiada henti. Amin.

Posted by: pimbem | August 24, 2008

Ke Ragunan

Besok ke Ragunan!!! Hip hip hura!! Akhirnya, setelah sekian lama ga ke Ragunan.

Mo ngapain sih da?! Ya training dunk, masak ngunjungin sodaranya yg lg mbaca tulisan ini hehehe piss! 😀

Jadi besok sampe hari kamis, aq bersama 2 rekanku mengikuti Pelatihan Manajemen Proyek di Pusdiklat Ragunan. Tujuan dari pelatihan ini adalah meningkatkan pengetahuan dan keterampilan para Manajer Proyek dan Sekretaris Proyek dalam mengelola proyek2 secara best practice dan sesuai dgn ketentuan sebagaimana Kebijakan Umum yang berlaku di perusahaanku *nyontek nodin dr diklat.
Krn lokasinya yg lumayan jauh dr kosku (ditambah dgn kemungkinan macet), maka besok pagi hbs subuhan aq ga boleh bubuk lg, mesti lgs siap2. Duh senangnya bisa ke Ragunan lg, bisa bebas dr kerjaan ktr, bisa cuci mata dgn pemandangan baru, bisa ketemu tmn2 baru, bisa makan siang gratis pula ha ha ha :mrgreen:

Sayangnya Bu Enny Dyah udah ga disini lagi. Padahal pingin sekali ketemu dgn beliau, blognya salah satu blog faveku. Tulisan2nya bagus sekali, sangat menginspirasi. Dulu aq hanya mengenal beliau dr permintaan bosku untuk men-disable email Bu Enny. Ga nyangka skrg bisa merasa dekat melalui blog 🙂 🙂

Posted by: pimbem | August 20, 2008

Asli ga Asli

Hari ini aq ke Ladokgi (lagi). Entah ini udah kunjungan yg keberapa. Sbnrnya udah dr tahun kmrn, dokterku nyaranin buat bikin gigi palsu, tp entahlah, berat sekali rasanya menerima kenyataan kl aq yg msh lajang dan umurnya blm 26 ini (hehehe sok muda banget ya) udah mesti pake sesuatu yg palsu. Fiuhhh… ibu bapak aja engga tuh. Sampe adikku yg paling kecil pernah berseloroh, ”ihh ayuk kyk nenek2, pake gigi palsu…”. Si mas malah lebih serem, tiap aq mbahas ttg gigi palsu, dia akan menirukan nenek2 yg pipinya kempot. Duh… gigi.. gigi.. 😦

Tadi siang aq ketemu Dr. Esqiyanti, seorang prosthodontist, istilah untuk dokter gigi yg mengambil spesialisasi penanganan penggantian satu atau beberapa gigi asli dan jaringannya yg hilang dgn gigi tiruan. Sang dokter yg cantik ini (aq suka bulu matanya yg lentik) baik sekali. Beliau menjelaskan jenis2 gigi palsu, kerugian dan keuntungannya, biayanya, baik banget deh pokoknya. Secara umum, gigi palsu terdiri dari 2 macam; yg lepasan sama yg permanen (fixed, ga dilepas2). Hmm… pilihan kedua sepertinya menarik utk seorang cewek yg kurang telaten seperti aq ini. Biayanya jg ga semahal yg kukira selama ini. But wait a minute, pake yg permanen berarti aq mesti ngorbanin gigi2ku yg msh ada ini buat ditumpangi sm si gigi palsu, sebagai jembatan penopang, dan itu berarti kedua gigi yg msh bagus ini mesti dikikis separuhnya. Duh, serem banget. Enak sih enak krn ga mesti dilepas2, tp mendengar penjelasan dr bu dokter aq lgs ciut. Oke deh bu, yg lepasan aja. Nah, yg lepas ini terdiri dr 3 macem, mulai dr acrylic, frame (kl yg ini pake semacem logam), sama valplast. Ktnya si valplast ini bahannya sangat lentur sehingga menjadi pilihan fave dr pasien si ibu. Secara biaya tentu saja ini yg paling mahal. Untuk kasus kyk gigiku ini, 3 gigi itungannya, dikenakan biaya Rp. 1.100.000. Kl pake yg frame Rp. 700.000 Untunglah kantorku mengganti biaya perawatan gigi sebesar 50% jd ya lumayan, aq cukup membayar separuhnya aja hehehe 🙂 . Hari ini aq hanya mencetak rahang (ato struktur gigi gitu deh) agar sesuai dgn gigi palsu yg akan dibuat. 2 minggu lg gigiku jadi, oh Tuhan, mudah2an adaptasinya ga susah. Amin.

Hari ini jg akhirnya aq bs mbujukin si mas buat ngecek giginya. Setelah melalui oral diagnosis, si mas dianjurin buat menambal 2 giginya yg mulai berlubang. Berdasarkan pengalamanku yg telah bolak balik ke Ladokgi dan menyelami perbedaan antara Kelas VIP dan Kelas Biasa, maka diputuskan untuk menambal gigi di kelas VIP saja, dgn dokter gigi langgananku, Dr Damayanti. Well, pengalaman 2 minggu kmrn ditambal di Kelas Biasa dgn kualitas yg agak mengecewakan, biaya ga lagi menjadi patokan. Memang perbedaan biaya antara 30 – 50 % dirasa cukup mahal, tp jika kualitas dokter dan perawatnya lebih bagus kenapa engga. Di Kelas VIP kt bisa memilih dokter mana yg kt mau, ga perlu mengantri lama, cukup dgn bikin janji. Perawatnya pun udah senior2. Sebagai perbandingan harga:

Kelas Biasa : Oral Diagnosis = Rp. 20.000; Tambal Komposite = Rp. 125.000; Operasi pengambilan gigi bungsu yg tumbuhnya ga normal = kurang lebih 1 jutaan

Kelas VIP : Oral Diagnosis : Rp. 75.000; Tambal Komposite = Rp. 300.000; Operasi pengambilan gigi bungsu yg tumbuhnya ga normal = Rp. 1.750.000

Untuk urusan gigi palsu ini aq lebih memilih di Kelas Biasa krn dr yg kudengar, membuat gigi palsu harganya mahal sekali, bisa 2 jutaan 1 gigi. Waduh kl aq ke VIP, bisa dobel dunk mahalnya. Setalah tanya sana sini dan mbandingin harganya, dgn kualitas bahan yg sama dan harga yg setengahnya, aq mutusin ke yg biasa aja. Ternyata ga ngecewain kok, dokternya keliatan udah senior, dan bisa bikin janji lgs dgn si dokter. Oh iya satu lagi bedanya kelas biasa sm yg VIP. Di kelas biasa kt ga bs ditemeni masuk, si pengantar hanya bisa nunggu di ruang tunggu aja. Sementara di VIP, si pengantar bs ikut menemani masuk dan menyaksikan kegiatan kita. Ngaruh banget loh kl ditungguin, ketika gigi bungsuku dioperasi, rasanya lebih tenang krn ditungguin lgs sm si mas di ruangan bedah.

Oh iya, kmrn aq nyobain ostheo tes gratis di klinik ktr. Dan hasilnya, kadar kalsiumku -1,4. duh, jgn2 gr2 ini gigiku sering bermasalah. Padahal aq udah minum susu dancow+milo tiap pagi. Kl ktnya mas yg meriksain, kl aq kurang olahraga ya sama aja boong soalnya kalsiumnya ga diolah di dalam tubuh mknya ga ngefek. Waduh berarti gerak2 badanku selama 15 menit msh kurang ya 🙄

Posted by: pimbem | August 19, 2008

wanted: penjahat blog

Alkisah tersebutlah seorang anak manusia *ya iyalah masak anak monyet!, hidup kesepian, ga ada temen ato kerabat yg menyayangi. Tadinya banyak yg menyayangi si anak ini tp krn kebiasaan hiper – iseng – sbg – akibat – ga – ada – kerjaan – di – ktr – kasian – sekali – perusahaan – yg – menggajinya – (silahkan diteruskan sendiri)-, mk teman2nya mulai menjauhinya. Tadinya mrk tidak ambil pusing dgn kegilaan si anak monyet manusia ini krn prinsip ‘Sing Waras Ngalah’. Makin lama dibiarkan kok makin menjadi. Efek yg ditimbulkan dari ulah anak ini bervariasi:

Efek postif: jumlah comments meningkat.

Efek negatif : yg jelas empunya blog jd berprasangka, bertanya2, asli ato engga ya?, asli ato engga ya?. Duh, punya blog kok malah mikir gini sih, capeeee deh 🙄

Salah seorang teman pernah bercerita, akibat keisengan si dudul ini, dia dan calon istrinya pernah bertengkar hebat. Penyebabnya krn si banci kaleng ini (oh tuhan maafkan kt2ku yg kasar ini tp sungguh aq sebel sekali kl nginget2 ulah manusia bejat ini, duh lagi2), memposting komentar yg mengatasnamakan temanku td, lengkap dgn link dan gambar tmnku. Tentu saja ini ga akan menjadi masalah besar jika comment yg ditulis itu sekedar mengomentari bahasan yg sedang dibahas sm si empunya blog. Yg terjadi malah si pengecut ini menulis tulisan ‘Aku sayang kamu Wulan…’. @#$%&!@#$!!. Bayangkan saudara-saudara, temanku yg bernasib sial itu mesti menjelaskan, membujuk panjang lebar, meyakinkan, ketika sang calon istri kebetulan sedang menjelajahi internet dan menemukan tulisan keramat itu. Oh man, if it happened to me, i’d kill the guy!. He’s so ga tau malu, otaknya di dengkul, ga berperasaan. Ini udah ga lucu lagi. Dan yg lebih menyedihkan lagi adalah, makhluk ini tetap meneruskan kegiatannya, malah semakin gencar, menyamar di sana sini sbg org lain dan memborbardir blog tak berdosa dgn comment2nya yg ga mutu sm sekali. Kasihan sekali hidupnya, looking for world’s attention with a pathetic way. Man, if u read this post, please, insyaflah, apalagi ini udah mo puasa, jgn bikin jengkel org lain dunk, ini udah ga lucu lagi. Kemaren udah 17-agustusan, merdekakanlah kami dari kegiatan isengmu. Buatlah sesuatu yg bermanfaat dan jauhkanlah kami dari godaan setan yg terkutuk karena kami mesti memaki2 dlm hati jika mengetahui user kami dipake olehmu.

Btw, daripada marah2 ga jelas aq mo ngucapin Dirgahayu RI-ku tercinta, semoga semakin jaya, aman sentosa. No more Lapindo Tragedy, no more hunger, no more kemiskinan (kl yg ini ngimpi).

Buat keponakanku yg baru lahir, Almira Tunggadewi Yudhoyono, welcome to the word dik!.Jangan nakal kayak om yg di atas yaaaa

Posted by: pimbem | August 14, 2008

Infotainment dudul!

Seperti biasa, bangun pagi sambil nyetrika jilbab aq ntn infotainment pagi di salah satu stasiun tv swasta. Yeahhh, sarapan pagi yg ga penting tp beginilah ritme hidupku. Tadi pagi, aq mengernyitkan kening yg teramat membuatku berpikir, what the hell she’s talking about! Diberitakan kl ibu salah seorang diva di negeri ini, oke ga mau main rahasiaan, KD, nama ibunya Bu Rohma, terserang stroke. Si Ibu diduga menderita penyakit ini krn kaget mendengar sang putri meminta ijin untuk bercerai dgn suaminya. Dan yg membuatku ga habis pikir ketika naratornya mulai berkata… dengan caruk maruknya kehidupan rumah tangga putri2nya karena itu sangat layak jika Ny. Rohma menderita stroke bla bla bla…”. What??!! Sejak kapan stroke menjadi piala bergilir yg layak diperebutkan oleh semua orang. Sejak kapan menderita stroke menjadi kebanggaan?. Naratornya kok ga sensitive sekali sih, coba kalo ibunya yg mengalami itu? Iya bener kl narator cuma mbacain apa yg ditulis sm editor but hey, ga punyakah dia hati nurani? Ah, kenapa pagi ini aq mesti (lagi lagi) menonton tayangan sampah. Kenapa juga aq mesti menghapal naskah ga jelas gini. God, please save me!.

Posted by: pimbem | August 11, 2008

adikku sayang adikku malang

Medio Juni 2006

“….dek, ayuk td br hbs dr prj, rame nian dek, banyak yg jualan makanan, baju, maenan. Ayuk td beli selimut gambar Winnie the pooh…

Medio Juni 2007

… dek, td ayuk baru balek dr prj, wuih.. rame nian… maudi kesini tahun depan bae yo, hbs kenaikan kelas, liburan, kan skrg maudi lg nak ujian masuk smp negeri. Gek ayuk beliin tas, baju, baju kaos yg ado tempelan prj samo namo maudi jg, macem2 pokoknyo…

Medio Juni 2008

“…dek, tahun ini ado prj lg, maudi tahun depan bae yo kesini…

Jika ada yg bertanya siapa lg org yg paling kusayang setelah bapak ibuku maka sudah pasti jawabnya adalah adikku, adikku yg paling kecil, Maudi. Maulidia Aisyah Agustina. Lahirnya persis dgn peringatan hari lahir nabi Muhammad SAW. Dia seperti pembawa kebahagiaan di keluarga kami. Selisihnya 12 tahun dgnku dan 10 tahun dgn si bungsu-ga-jadi, dayat. Adikku, sedari belum dilahirkan hingga sekarang, telah mengalami cobaan yg bahkan sampe seumurku gini aq blm pnh ngalamin. Ketika telah lewat waktunya, ibu pun terpaksa mengkonsumsi obat2an agar adikku ga kelamaan di dalem rahim. Cukup lama kami menunggu detik2 kelahiran adikku. Aq inget waktu itu aq meninggalkan ibuku di rumah sakit untuk mengikuti peringatan Maulid Nabi di sekolah dan ketika balik adikku telah lahir. Krn peraturan di perusahaan bapak yg hanya meng-cover sampe anak ke 3 mk adikku sbg anak ke-4 ga ditanggung, mulai dr pesalinan sampe ke kesehatannya. Akhirnya krn biaya persalinan adikku yg lumayan besar (ibuku lumayan lama menginap di RS), akhirnya bapak terpaksa meminjam dr perusahaan. Untuk membayar hutang dan menambah penghasilan, ibu pun tak lama setelah melahirkan adikku mulai berjualan. Pagi2 sekali setelah subuh ibu ke pasar, terkadang adikku rewel dan ga mau ditinggal hingga akhirnya diajak ke pasar. Pernah suatu hari, adikku dititipkan ke si mbah langganan ibu di pasar sementara ibu berbelanja, krn si mbah udah agak rabun, adikku yg baru bisa berjalan tiba2 hilang. Ibuku panik sekali mencari adikku di kerumunan pasar. Untungnya ibuku udah mengenal banyak pedagang disana jd dgn bantuan mrk lah akhirnya si kecil ini ketemu. Ah mo nangis aq nulis ini, mbayangin 12 tahun yg lalu, sungguh, bnr2 perjuangan ibuku demi membahagiakan kami. Aq bahkan msh mengingat jelas rupa adikku pada hari itu, baju apa yg dia pakai, gimana aq sambil setengah ngantuk mbujukin adikku yg nangis mo ikut ibu dan akhirnya diajak ibu krn nangisnya ga berhenti. Sungguh aq ga bisa mbayangin kl adikku bnr2 hilang pd waktu itu.

Pernah sewaktu adikku br bisa berjalan dan aq dengan asyiknya melongo di depan tv demi nonton acara faveku, Kata Berkait, adikku jatuh dr tangga belakang! Kepalanya berdarah. Aq takut setengah mati, takut bapak ibu marah, takut adikku kenapa2, takut sekali. Aq inget bapak menangis waktu membopong adikku ke RS. Untunglah hanya luka di luar saja. Ketika msh TK adikku telah menjalani operasi hernia. Adikku ga takut sm sekali ketika dibawa ke ruang operasi dgn baju putih2nya itu, katanya persis kyk bajunya org naik haji. Adikku pemberani yah hehehe 🙂

9 Agustus kmrn adikku genap 13 tahun. Semenjak aq kerja, tiap adikku ultah aq selalu mengiriminya uang untuk dibelikan kado. Tetapi ia tidak pernah membelanjakan uang pemberianku, selalu dimasukkan ke dalam celengan. Celengan adikku rupa2 macemnya, mulai dr celengan kodok sampe yg skrg, celengan guci. Meski kdg2 manja tp adikku ga pernah menuntut macem2. Sepulang sekolah pergi les, main dgn anak2 kecil tetanggaku, ngaji, dan belajar. Senang sekali melihat perilaku adik kecilku ini. Bahkan ketika mendengar rencanaku yg akan membeli rumah, ia sepertinya mengerti kl aq akan memperketat pengeluaranku dan rencana liburannya tahun ini ke jkt akan batal (lagi). Dik, maapin ayuk yo… mudah2an liburan tahun depan bisa kesini, naik pesawat, ke prj, belanja baju dan tas sekolah baru, kaos2 yg lucu, sepatu, macem2.

Kdg2 aq seperti ga sadar kl she’s no longer a child. Aq msh menganggapnya adik kecil, yg dulu msh kugendong, kusuapin, kumandiin, rambutnya kusisir dan kuhias dgn berbagai macam pita rambut, Sekarang tingginya bahkan hampir menyamain ibu. Beberapa baju yg kubeli jika aq berpergian ke luar kota bahkan sudah tidak muat lg dipakai. Baru2 ini aq bahkan membuatkan profile adikku di fs demi memenuhi keinginannya yg ingin sm dgn tmn2nya (mrk jg dibuatin oleh kakak/sodara msg2). Aq bahkan memaksa Uun, Gun, Jaya, dan Arso untuk membuatkan testimonial sekedar meramaikan fs adikku hehehe.. tengyu prens 🙂 🙂

Dik… tetep jd adik kecilku ya, yg selalu nurut apa kata bapak ibu, yg selalu marahin ibu kl ketauan minum es, yg selalu ngeramein rumah dgn teriakan2mu, yg selalu merawat bapak ibu, yg selalu masakin mie instant buat bapak ibu. Doaku selalu menyertai setiap langkahmu. Semoga perjalananmu menuju apa yg dicita2kan tercapai dan diberikan kemudahan oleh Allah SWT. Amin ya rabbal alamin.

Posted by: pimbem | August 6, 2008

gigi, blazer, semanggi…

Hari ini aq ke ladokgi (lagi). Pfuhhh… kenyataan pahit lg yg mesti kuterima, gigi oh gigi. Mula2 dokternya bilang ke perawatnya.. ‘no x missing..”, “no x missing..”, “no x missing..”, “no x missing..”. Aq cuma tersenyum kecut sambil inget2 kebodohan yg telah kulakukan di masa lampau. Jika saja dulu aq ga suka minum cuka sambil minum es, jika saja dulu aq rajin sikat gigi sebelum tidur, jika saja bla bla bla. Ah, penyesalan itu selalu di akhir. Oke, setelah melalui pemeriksaan akhirnya dokter nyaranin aq buat membersihkan karang gigi dan menambal lubang. Setelah itu aq mesti siap2 bikin gigi palsu buat nggantiin gigi2ku yg missing td itu. Sedih, tp mo gimana lg, kl aq ga pake, gigi2ku yg ga berdosa yg akan menanggung akibatnya. Setelah melalui ruang pemeriksaan kami menuju lantai 3 guna membersihkan karang gigi. Disana kami menunggu cukup lama krn yg ngantri banyak. Kira2 setengah jam lebih namaku dipanggil. Duh senangnya aq ketika melihat dokter yg menanganiku adalah dokterku terdahulu, Dr. Damayanti. Dokter yg sabar ini membersihkan gigiku dgn telaten, hampir setengah jam aq di dalam. Dan ketika melihat ke kaca, horee skrg aq udah bs senyum pepsodent hehehe…

Setelah dgn Dr. Damayanti, aq mesti menambal gigiku. disini aq bertemu dgn Dr. Lili. Kupikir usianya sebaya denganku krn penampilannya yg seperti anak remaja, imut dan cantik sekali. Ternyata usianya udah 29 tahun, hehehe jd malu. Disini 2 gigiku ditambal. Gigi depan atas dan gigi depan bawah. Sebenarnya penderitaan sekali pas proses ini, pertama, aq ngerasain ngilu yg teramat sangat krn sebelum ditambal gigiku dibersihin lg menggunakan bor. Kedua, aq ngerasain rasa asam yg sangat asam, entah obat apa yg dimasukkan oleh dokter cantik ini, blm lagi aq mesti menahan rasa pingin kumur2, tersedak, dan macem2. Ah, gigi gigi. Jam 12 pas penderitaanku berakhir. Senangnya melihat gigi udah ditambal, semoga apa yg ditakutin sm bu dokter ga sampe terjadi, kl gigi yg ditambal ini kenapa2, aq mesti balik lg buat perawatan syaraf, duh ndengerinnya aja udah serem. Sebenernya aq msh punya masalah lg di gigi kanan bawahku yg udah ditambal bbrp thn yg lalu. Kdg2 ada rasa sakit sampe ke telinga, sensitif sekali. Minggu depan aja deh kesana lagi, sekalian ngecek, karang gigiku msh ada ato engga. Setelah semuanya beres, saatnya buat bikin gigi palsu.

Biaya yg kuhabiskan:

1. oral diagnosis : 20.000

2. tambal komposite/helio – gigi no 22, 34 : 250.000

3. scaling RA & RB (ini mbersihin karang gigi): 200.000

Total 470.000.

Oh iya, selagi menunggu giliran, akhirnya perbuatan nakalku sabtu kmrn ketahuan si mas hehehe… Jadi begini ceritanya, malem sabtu kmrn kami udah rencana mo ke Pameran Rumah di Balai Kartini. Janjinya jam 10 masku njemput ke kosku. Esoknya krn baru bangun aq blm siap2 (baca: mandi). Si mas lgs mbatalin. Padahal aq kan tinggal siap2 aja, paling 30 menit, ya mungkin masih capek ato kurang berminat sm pamerannya (meskipun hari minggunya kami akhirnya kesana). Karena itu, aq, tadinya emang udah rencana mo beli blazer baru, akhirnya ke tanah abang sendirian. Dan yg bikin aq hepi berat krn aq ga perlu ngeluarin uang sepeser pun. Lha terus uangnya drmana ida? Hihihihi.. aq msh punya uang dp rumah yg ga jadi kmrn, yg dgn penuh perjuangan bs kami ambil kembali, kan lumayan 500rb. Sebenarnya ini uangnya si mas tp krn udah janji mo buat aq jdnya yaaaa :mrgreen:. Lha terus knp aq nakal? Krn aq ga bilang2 si mas kl uangnya mo dipake buat beli blazer, tdnya mo dipake buat beli helm baru hehehe.. maap ya mas, godaan blazer lebih kuat 😉

Btw jumat kmrn aq sm tmn2 cewekku makan siang di Plasa Semanggi. Ada Putri, Fara, Josefa, Wulan, Detta, Cici, Pak Rico, dan Pak Pendy. Pak Rico, wakadivku yg ber-jiwa muda, ikut lunch bareng dengan kami. Beliau bahkan rajin sekali mengabadikan momen2 yg menurutku jarang sekali kulakukan. Hang out bareng tmn2 cewek, saling icip2 makanan, becandaan, nebak jingle iklan, what a day!

Posted by: pimbem | July 24, 2008

s.o.t.o.y

Kmrn aq nemu istilah baru, sotoy, agak2 mirip dgn soyjoy tp sotoy bukan nama makanan. Ceritanya gini, kmrn pagi kami menghadiri presentasi dr salah satu vendor yg bisa dikatakan newcomer. Nama produknya aja baru kudengar pertama kali. Aq sangat menikmati presentasi yg dibawakan sm presentatornya, seorang bule yg agak mirip pemain film faveku jaman dulu, entah siapa namanya, lupa aq. Setengah jam berlalu dan mas iril, salah satu seniorku bergabung dan duduk di sebelahku.

Mas iril : “..udah jalan brp lama?..

Aq :”...setengah jam ada..

Mas iril :”…produknya ttg apa nih, software ato hardware?..

Aq : ” ..hardware..” (mantep banget pas bilang ini)

Mas iril :”..semacem disk gitu ya?..

Aq :”..Yup!..” (makin mantep)

Iseng2 sambil mengunyah kue dan menghirup segelas kopi dr starbucks aq membuka pamflet yg diberi sm presentatornya.

Aq :”..mas, kyknya ini software deh, bukan hardware..” (nyengir)

Mas iril :”..huh, dasar sotoy!…

Aq :”..hehehe..” (nyengir kuadrat)

Mungkin aq terlalu sibuk mereka2, mengingat2, mirip siapakah si presentator ini. Sepertinya perpaduan antara pemain serial Airwolves (ga inget namanya) sm pemain serial Remington Steel (om Pierce). Uhmm.. kyknya lbh mirip pemain bola deh, dr eropa yg terkenal jaman aq sma dulu. Oh iya aq inget, potongan rambutnya mirip Michael Owen!. Hmmppfff… bnr2 pikiran yg ga penting :mrgreen:

………………

Malemnya ntn Batman: Dark Knight di 21 Semanggi dgn si mas. Di tengah2 cerita, ketika Jim Gordon mengunjungi Harvey Dent di RS.

Aq :”.. tuh ya mas, nanti mas liat aja deh, pasti dia jd Two Faces, sekuel berikutnya pasti jd musuhnya Batman. Tp yg meranin siapa ya? Kan Heath Ledger udah meninggal. Meninggalnya gr2 over-dosis, kasian deh mas, anaknya msh kecil, perempuan…

Si mas :”…psssstttt!!!…

Mugkin aq mesti mengurangi kebiasaan jelekku ini, sotoy. Sepertinya prinsip diam itu emas mulai mesti kuperhitungkan. Yap, ga semua yg ada di pikiran mesti kukatakan. But hey, dulu aq pnh belajar untuk ‘sedikit’ lebih diam dr biasanya, tp yg kudapat hanya perasaan tersiksa krn mesti menahan diri dr segala godaan, godaan untuk membicarakan hal2 yg ga penting, dan ujung2nya sotoy, sok tahu. Hmmmpffff… kali ini bisa ngga ya??!!

« Newer Posts - Older Posts »

Categories